»

Friday, October 14, 2011

Maaf, Aku Tak Boleh


Hampir sebulan aku menjalani kehidupan sebagai seorang mahasiswi . Banyak perbezaan dengan alam persekolahan dahulu. Sedang aku sibuk mengemas nota dan buku-buku yang bersepah di atas meja, tiba-tiba kedengaran daun pintu bilik aku diketuk. Seketika selepas itu, kelihatan sebatang tubuh sudah berdiri sambil tangannya masih ditombol pintu.

"Assalamualaikum Firza, awak perasan tak ada poster tampal kat depan blok kita?"

"Waalaikumsalam. Lah, Ain masuklah.Poster tentang apa?" Ain masuk dan terus merebahkan punggungnya ke katil seraya berkata:

"Alah, tentang hari Majlis Tinta Kasih Kolej hujung minggu depan. Ada nak pakai orang untuk jadi team teater untuk persembahan majlis tu nanti. Jom kita masuk Firza! Awkkan pandai berlakon, saya nak jadi belakang-belakang tabir je."

"Bolehlah. Lama dah tak join teater ni. Set!"

"Cantik! Nanti saya hantar nama kita pada ajk eh." Jawab Ain dengan penuh semangat.

Riak kegembiraan bersinar di wajah Ain membuatkan aku turut menempiaskan senyuman.

"Eh, jangan lupa hantar nama Lisya dengan Zalfa sekali. Diorang mesti nak join."

" Jangan risau la Firza, diorang dah cakap awal-awal nak join team teater tu. Baiklah saya balik dulu. Ha, sebelum saya terlupa, tadi kak Iffah mesej, dia kata antara Maghrib dengan Isyak ni ada usrah kat surau, jangan lupa turun."

"Insya-Allah saya turun. Terima kasih Ain."

Aku merebahkan diri ke katil. Tidak lama selepas itu minda aku menerawang dan ingatanku terbang pada peristiwa yang berlaku dua minggu selepas aku bergelar seorang mahasiswi jurusan senibina. Jurusan yang agak "hardcore" kata orang membuatkan aku rasa "lost"seminggu belajar di situ.

Mata pelajarannya juga susah. Mungkin aku belum biasa dengan keadaan pembelajaran di universiti yang agak berbeza dari sekolah. Aku sering memerapkan diri di dalam bilik. Ain yang merupakan kawan sekolah aku juga mengambil jurusan dan universiti yang sama denganku turut perasan perubahan yang berlaku pada diriku.

"Firza kenapa saya tengok awak asyik diam je?"

"Tak tahulah Ain, kenapa saya rasa lost dan tak tenteram je ni. Saya rasa macam tak boleh "carry on" lah dengan jurusan senibina ni."

"Sabarlah Firza, baru seminggu kita belajar. Lama-lama nanti biasa la tu. Jangan ikutkan sangat perasan awak tu. Awak boleh."

"Tapi.. ermm, entahlah tak tahu nak cakap. Jiwa kacau je ni, rasa kosong."

"Apa kata Maghrib ni kita pergi surau. Saya dengar ada pengisian agama malam ni kat surau. Mana tau awak lebih tenang dan tenteram lepas tu."

"Jomlah. Gila juga asyik terperap dalam bilik ni je."

"Tau pun awak." kata Ain sambil tersenyum.

Malam itu aku ke surau bersama Ain, pengisian malam itu sangat-sangat menenangkan jiwa dan membuat hati aku lebih tenang. Kekacauan dan kekosongan jiwa terisi dengan ubat rohani.

Teringat antara isi pengisian tersebut, orang yang gemar menghadiri majlis ilmu akan dirahmati Allah S.W.T dan hidupnya sentiasa dinaungi para Malaikat.

Seorang ulama, Ibrahim Al-Khawas r.a juga ada memberikan nasihat berkenaan kaedah untuk ubat hati: Nasihatnya berbunyi:

" Sesungguhnya ubat hati itu ada lima perkara, maka ubatilah hati kamu dengan lima perkara tersebut. Pertamanya, bacalah al-Quran dengan menghayati isi kandunganya. Kedua, mengosongkan perut dari terlalu kenyang atau berpuasa. Ketiga, bangun (beribadat) di waktu malam. Keempat, menghampirkan diri kepada Allah (beribadat) di sepertiga malam dan yang kelimanya, sentiasa bersama-sama di dalam majlis orang-orang yang soleh."

Selepas dari pengisian tersebut aku menanamkan tekad dalam hati untuk sering berkunjung ke majlis ilmu. Semangatku seperti ditiup kembali dan dicas dengan sentimen-sentimen positif. Niat aku untuk menukar jurusan sebelum ini juga mati begitu sahaja.

Mungkin ada hikmah disebalik kesusahan yang berlaku. Malam itu aku merawat rohani dengan membaca al-Quran terjemahan yang baru aku beli dua hari yang lalu. Itulah al-Quran yang pertama aku beli dengan duit poket aku sendiri. Aku meneliti setiap terjemahan surah al-Baqarah.

Tibanya di ayat yang ke-216, Titisan-titisan jernih mengalir membasahi pipiku.

"Barangkali kamu membenci sesuatu sedangkan ia adalah baik buat kamu, dan barangkali kamu menyukai sesuatu sedangkan ia adalah buruk buat kamu. ALLAH mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."(2 : 216)

Allahlah yang menciptakan kita dan Dialah yang mengetahui setiap keperluan hamba-Nya dan Dia jugalah yang mengetahui apa yang terbaik buat kita.

Sedang kita?

Asyik merungut dengan kesusahan sedikit yang kita hadapi. Ayat ni menyedarkan aku untuk bersyukur dengan apa yang aku ada. Ramai lagi orang di luar sana yang berkeinginan untuk memasuki Universiti tetapi mengalami kekangan wang dan sebagainya.

Sedangkan aku?

Mengeluh saja padahal perjuangan baru bermula.

Peristiwa itulah yang menjadi "turning point" dalam hidupku dan sejak dari itu aku banyak menghabiskan masa lapangku dengan mengunjungi majlis-majlis ilmu di kampus seperti ceramah, usrah dan halaqah.

Disitu jugalah aku dan rakan-rakan menemui kak Iffah yang merupakan naqibah dan menyertai kumpulan usrah yang dikendali olehnya. Hampir setiap minggu kami akan berusrah dan membincangkan sesuatu tajuk .

Banyak juga perubahan yang berlaku dalam diriku sikit demi sedikit dan aku sangat bersyukur kerana dipertemukan dengan hidayah Allah yang sangat berharga ini. Aku lebih tenang sekarang.

Krinnnnggg...Krinnnggggg !!

Deringan telefon bimbit yang agak kuat mematikan lamunanku sebentar tadi. Kelihatan nama"Ain " tertera di skrin telefonku. Aku menekan punat "answer".

"Assalamualaikum Firza, jom pergi makan. Kawan yang lain dah tunggu di kafe."

"Waalaikumsalam. Baik, lima minit lagi saya turun."

Aku mematikan telefon lalu bingkas bangun dari katil menuju ke tandas dan bersiap turun.

Malam itu setelah usai berusrah bersama kak Iffah, aku kembali ke bilik. Aku mengambil telefon bimbit yang sengaja aku tinggalkan. Di skrin telefon bimbitku terpamer satu pesanan ringkas:

"(Salam Tinta Kasih) Tahniah! Anda dipilih untuk menyertai team teater kami. Sila sahkan penyertaan dengan datang ke mesyuarat pada pukul sepuluh malam ini. Sekian . S/u"

Lebih kurang satu jam lagi mesyuarat tersebut akan bermula. Aku duduk di meja belajar dan membuat sedikit tugasan yang diberikan oleh pensyarah siang tadi. Beginilah rutin harian aku di dunia kampus. Sisa-sisa masa yang ada, aku gunakan untuk menyiapkan tugasan-tugasan dan mengulangkaji pelajaran.

Jam di meja belajarku lagi lima minit akan mengarah ke angka sepuluh. Lantas aku bangun dan bersiap-siap untuk turun ke bilik mesyuarat kolej.

Seminggu berlalu bergitu sahaja. Hampir seminggu aku dan rakan-rakan banyak menghabiskan masa dengan latihan teater. Setiap malam kami ada perjumpaan dan latihan. Hubungan kami dan ahli kumpulan teater tersebut saban hari menjadi semakin rapat.

Kebanyakan lelaki yang terlibat dalam teater tersebut berpewatakan agak lembut dan mereka lebih selesa bergaul dengan perempuan berbanding lelaki . Mungkin disebabkan itu, aku dan rakan-rakan jadi rapat dengan mereka berbanding dengan lelaki lain.

Sejak dari persembahan teater tersebut, kami sering mengulangkaji pelajaran, makan dan ke kelas bersama-sama. Kami sudah seperti sahabat yang sangat karib. Ke mana sahaja bersama-sama dan "outing" juga bersama-sama. Jika salah satu dari kami dikacau atau diganggu , kami semua akan pertahankan. Aku sangat sayang pada persahabatan ini, jika satu hari tidak bergurau senda dengan mereka terasa hari itu seperti tidak lengkap.

Di suatu petang, Zaid salah seorang dari mereka menelefon aku,

"Assalamualaikum, korang free tak petang ni? Jom kita lawan tenis. Hafith dengan Mirza pun ajak sekali ni."

"Waalaikumsalam. Boleh lah. Kitorang pun tengah borak-borak je ni. Bosan juga. Baik pukul berapa?"

"Lepas Asar terus tunggu kat gelanggang ye."

" Ok. Kalau group korang kalah kena belanja kitorang makan malam ni. Amacam?"

"Boleh! Tak ada hal lah."

Selepas saja waktu Asar , kami terus bersiap-siap dengan track bottom dan berkasut sukan terus bergegas ke gelanggang. Aku juga sudah tidak sabar hendak berentap dengan Zaid dan yang lain.

"Korang 'warm up' dulu tau, pastikan kita menang dengan mamat-mamat tu."

"Jangan risau Firza, mesti kita menang lagi kali ni. Diorang bukan pandai pun main tenis ni. Gaya je lebih." Zalfa menjawab dengan selamba.

"Pandai-pandai je awak Zalfa. Kita tengok je macam mana nanti." Jawab ku sambil tergelak kecil.

Perlawanan sengit berlaku antara kami berlapan dan kemenangan berpihak pada kumpulan aku , Zalfa, ain dan Lisya. Aku memandang sinis penuh makna pada kumpulan yang kalah dan bersuara

"Zaid !!! Malam nanti jangan buat-buat lupa pula." Sambil aku tersenyum sinis dan berlalu pulang bersama rakan-rakan yang lain.

Muka Zaid agak bengang kerana sudah tiga kali kalah dalam perlawanan tenis, tetapi dia tetap mengukir senyuman apabila aku menyindirnya .

Makan malam pada malam itu ditaja oleh Zaid dan rakan-rakannya. Kami bergelak gembira malam itu. Sambil sindir menyindir tentang perlawanan petang tadi. Riuh rendah kafe tersebut dengan suara kami berlapan.

Pelajar-pelajar lain yang sedang menikmati juadah makan malam di sekeliling meja kami juga kadang kala mencuri pandang kearah meja kami. Mungkin kami mengganggu ketenangan mereka untuk makan.

"Eh sekarang dah pukul 9.50 lah."Tiba-tiba Lisya bersuara sambil matanya memandang kearah jam tangan Casionya.

"Kenapa kalau dah pukul 9.50 Lisya?" Aku bertanya penuh hairan.

"Eh Firza, awak tak ingat ke? Kan malam ni kita ada usrah pukul sepuluh. Hah, lupa la tu."

"A'ah lah.Tu lah gelak sakan sampai terlupa. Jom lah kita pergi. Lagi 10 minit je. Zaid, kami gerak dulu ye. Ada hal"

Kami berempat bingkas bangun dan meninggalkan meja yang masih riuh rendah dengan suara"Zaid and the geng".

Malam itu, mata aku susah untuk dilelapkan. Fikiranku berlegar-legar memikirkan perbincangan kami semasa usrah tadi. Tajuknya "Batas Pergaulan".

"Kak Iffah, kalau lelaki tu lembut dan dia banyak berkawan dengan perempuan macam mana? Tak boleh ke kita berkawan rapat?" Aku bertanya dengan penuh tanda tanya.

"Walau dari perwatakan atau lahiriahnya ada sedikit "keperempuanan" tetapi batinnya tetap lelaki dik. Tetap bernafsu pada kaum wanita. Takkan lah nanti dia akan berkahwin dengan lelaki pula. Hukumnya tetap sama seperti lelaki ajnabi yang lain." Jelas kak Iffah ringkas tetapi aku dapat memahaminya.

Aku tidak boleh terus begini. Mungkin selepas ini aku dan rakan-rakan perlu jarakkan hubungan persahabatan dengan Zaid dan rakan-rakannya. Betul kata Kak Iffah, walau apa alasannya, mereka tetap lelaki. Mereka tetap ada perasaan terhadap wanita. Aku terasa malu dengan diri sendiri dan Allah S.W.T. Mungkin hubungan rapat kami berlapan boleh menimbulkan fitnah oleh orang sekeliling kami terutamanya rakan-rakan sekelas.

Esoknya aku berbincang dengan semua rakan-rakanku, Ain, Lisya dan Zalfa. Mereka pun berperasaan seperti aku juga. Serba salah menyelubungi diri kami berempat . Tiap-tiap minggu kami mengikuti usrah tetapi di luar kami tetap bergaul mesra dengan lelaki ajnabi.

Kami sangat menyesal atas apa yang berlaku. Rupa-rupanya banyak mulut yang sudah mengatakan perihal kami berlapan.

"Ya Allah, ampunkanlah segala dosa kami yang baru melangkah mencari sinar iman ini Ya Allah. Jangan Kau palingkan hati kami setelah Kau berikan petunjuk kepada kami Ya Allah. Amin."

Malam itu adalah kertas peperiksaan terakhir kami pada semester pertama ini. Alhamdulillah, Aku dapat menjawab dengan tenang begitu juga dengan rakan-rakan yang lain. Dalam perjalanan keluar dari dewan, kami terserempak dengan Zaid dan rakan-rakan. Sudah kebiasaannya mereka akan menunggu aku dan rakan-rakan selepas habis kelas.

"Firza, kenapa laju sangat nak balik. Jom lah "open table" (pergi makan) malam ni. Dah habis exam kan."

"MAAF ZAID, AKU TAK BOLEH." Aku menjawab dengan nada perlahan dan aku rasa sudah cukup membuatkan Zaid faham.

Sedih meruntun hati aku dikala itu. Sudah satu semester kami sering bersama dan bergelak ketawa. Pelbagai masalah kami kongsi bersama. Segala kenangan bersama terimbas di layar minda ku tika itu, datang silih berganti. Tetapi aku perlu kuat dan tabah.

Sekarang, aku perlu relai semua ini untuk menjaga ikhtilat sesama mukmin. Aku dan rakan-rakan juga perlu sedar yang kami sudah ditarbiah. Sampai sahaja di bilik, aku menunaikan solat fardhu Isyak dan solat sunat Taubat.

Aku meminta ampun kepada Allah S.W.T atas segala kekhilafan diri selama ini. Aku memohon agar Allah memberi aku dan rakan-rakanku kekuatan untuk terus istiqamah menjaga diri dari lelaki yang bukan mahram kami. Moga Allah perkenankan doa kami. Amin.

Glosari

1) Lelaki Ajnabi=Lelaki-lelaki asing, iaitu yang bukan suaminya dan juga bukan mahramnya. Aurat wanita di hadapan lelaki ajnabi ialah keseluruhan badannya kecuali muka dan dua tangan (hingga pergelangannya).

-Artikel iluvislam.com-

1 comment:

  1. asl ko tak pakai doodle ko jadikan header blog?

    ReplyDelete

Jom Mengomel dekat Citera Alline